Kamis, 21 Juni 2012

SISTEM PERTANIAN DI INDONESIA


SISTEM PERTANIAN DI INDONESIA

Seperti telah disebutkan, ada anggapan bahwa asal mula pertanian di dunia mulai di Asia Tenggara. Pada waktu ini, kita temui berbagai sistem yang berbeda baik tingkat efisiensi teknologinya maupun tanaman yang diusahakan: Sistem ladang, sistem tegal pekarangan, sistem sawah dan sistem perkebunan.
Sistem ladang merupakan yang paling belum berkembang, suatu peralihan dari tahap pengumpul ke tahap penanam. Pengolahan tanah minimum sekali, produktivitas berdasarkan pada lapisan humus yang terbentuk dari sistem hutan. Sistem ini hanya akan bertahan di daerah yang berpenduduk jarang, dan sumber tanah tak terbatas. Tanaman yang diusahakan umumnya tanaman pangan, baik padi, jagung maupun umbi-umbian.
Sistem tegal pekarangan berkembang di tanah-tanah kering, yang jauh dari sumber-sumber air, yang sinambung. Sistem ini diusahakan setelah menetap lama, tetapi tingkatan pengusahaan juga rendah; untuk tegal umumnya tenaga kurang intensif dan pada keduanya tenaga hewan jarang digunakan. Tanaman-tanaman yang diusahakan terutama tanaman –tanaman yang tahan kekeringan dan pohon-pohonan.
Sistem sawah, merupakan teknik budidaya yang tinggi, terutama dalam pengolahan tanah dan pengelolaan air, sehingga tercapai stabilitas biologi yang tinggi, sehingga kesuburan tanah dapat dipertahankan.Ini dicapai dengan sistem pengairan yang sinambung dan drainase yang lambat. Sawah merupakan potensi besar untuk produksi pangan, baik padi maupun palawija; di beberapa daerah tanaman tebu dan tembakau sangat bergantung padanya.
Sistem perkebunan baik perkebunan rakyat maupun perkebunan besar (estate) yang dulu milik swasta asing dan sekarang kebanyakan perusahaan Negara berkembang karena kebutuhan tanaman ekspor. Dimulai dengan bahan-bahan ekspor seperti karet, kopi, teh dan coklat yang merupakan hasi utama. Dalam taraf tertentu, pengelolaannya merupakan yang terbaik. Akan tetapi dibandingkan dengan kemajuan di dunia berkembang, masih jauh ketinggalan.
Sistem Pertanian di Indonesia
Di Indonesia dikenal ada empat sistem pertanian. Keempat sistem itu adalah :
Sistem ladang merupakan sistem pertanian yang paling primitif. Suatu sistem peralihan dari tahap budaya pengumpul ke tahap budaya penanam. Pengolahan tanahnya sangat minimum, produktivitas bergantung kepada ketersediaan lapisan humus yang ada, yang terjadi karena sistem hutan. Sistem ini pada umumnya terdapat di daerah yang berpenduduk sedikit dengan ketersediaan lahan tak terbatas. Tanaman yang diusahakan umumnya tanaman pangan, seperti padi darat, jagung, atau umbi-umbian
                        Sistem tegal pekarangan berkembang di lahan-lahan kering, yang jauh dari sumber-sumber air yang cukup. Sistem ini diusahakan orang setelah mereka menetap lama di wilayah itu, walupun demikian tingkatan pengusahaannya rendah. Pengelolaan tegal pada umumnya jarang menggunakan tenaga yang intensif, jarang ada yang menggunakan tenaga hewan. Tanaman-tanaman yang diusahakan terutama tanaman tanaman yang tahan kekeringan dan pohon-pohonan.
                        Sistem sawah, merupakan teknik budidaya yang tinggi, terutama dalam pengolahan tanah dan pengelolaan air, sehingga tercapai stabilitas biologi yang tinggi, sehingga kesuburan tanah dapat dipertahankan. Ini dicapai dengan sistem pengairan yang sinambung dan drainase yang baik. Sistem sawah merupakan potensi besar untuk produksi pangan, baik padi maupun palawija. Di beberapa daerah, pertanian  tebu dan tembakau menggunakan sistem sawah.
                        Sistem perkebunan, baik perkebunan rakyat maupun perkebunan besar (estate) yang dulu milik swasta asing dan sekarang kebanyakan perusahaan negara, berkembang karena kebutuhan tanaman ekspor. Dimulai dengan bahan-bahan ekspor seperti karet, kopi, teh dan coklat yang merupakan hasil utama, sampai sekarang sistem perkebunan berkembang dengan manajemen yang industri pertanian.

Klasifikasi Sistem Pertanian
Sistem pertanian tropik dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok (Ruthenberg, 1980):
1. Sistem pertanian yang bersifat pengumpulan hasil tanaman
2. Sistem pertanian yang bersifat budidaya tanaman
3. Sistem pertanian untuk makanan ternak dan padang penggembalaan.
Sistem Pertanian dengan Pengumpulan Hasil Tanaman, sistem ini adalah sistem pertanian yang secara langsung memperoleh hasil tanaman dari tanaman-tanaman yang tidak dibudidayakan, sistem ini biasanya dijalankan bersamaan dengan sistem berburu binatang dan tangkapan ikan. Jarang sistem pengumpulan hasil tanaman terdapat sebagai kegiatan tunggal. Di beberapa daerah seperti di Irian Jaya sistem ini masih terdapat.
Sistem Pertanian dengan Budidaya Tanaman, sistem ini merupakan sistem pertanian yang paling utama. Di daerah tropik terdapat banyak sistem budidaya tanaman, dan klasifikasinya dapat dilakukan berdasarkan beberapa ciri-ciri spesifik sebagai berikut:

Berdasarkan Tipe Rotasinya
Berdasarkan tipe rotasinya dapat diklasifikasikan 4 macam sistem budidaya tanaman yaitu : Sistem dengan rotasi bera secara alami; sistem dengan rotasi dengan makanan ternak (ley system); sistem dengan rotasi tegalan (field system); sistem dengan rotasi tanaman tahunan.
      1.   Sistem pertanian dengan rotasi bera secara alami
Sistem ini adalah sistem dimana budidaya tanaman, bergantian dengan bera (bera = uncultivated fallow).
Bentuk-bentuk vegetasi yang terdapat pada bera secara alami dapat berupa :
- Pohon-pohon yang dominan (forest fallow)
- Semak-semak yang dominan (Bush fallow)
-  Kayu tahan api yang dominan dan rumput (savanna fallow)
-  Rumput yang dominan (Grass fallow)
2.   Sistem pertanian dengan rotasi dengan makanan ternak
Ini adalah sistem dimana lahan ditanami tanaman-tanaman semusim untuk beberapa tahun, kemudian dibiarkan rumput tumbuh, atau lahan ditanami rumput dan atau leguminosa untuk padang penggembalaan. Ley system yang diatur yaitu tanaman semusim/pangan, dirotasikan dengan tanaman rumput dan atau leguminosa, yang dipotong untuk ternak. Ley system secara alami yaitu setelah tanaman semusim, dibiarkan rumput tumbuh secara alami untuk padang penggembalaan ternak.
3.   Sistem pertanian dengan rotasi tegalan
Sistem dimana tanaman semusim yang satu ditanam setelah tanaman semusim yang lain pada lahan kering.
4.   Sistem pertanian dengan rotasi tanaman tahunan
Termasuk tanaman-tanaman tahunan adalah tebu, teh, kopi, kelapa, karet dan sebagainya. Tanaman-tanaman tahunan seperti itu dapat ditanam bergantian dengan bera, tanaman semusim, padang penggembalaan ataupun tanaman-tanaman tahunan yang lain.
      Berdasarkan Intensitas Rotasinya
Untuk klasifikasi sistem pertanian berdasarkan kriteria intensitas rotasi,     digunakan pengertian R (intensitas  Rotasi) dimana :
R = Jumlah tahun lahan ditanami   x 100 %
              Lama siklus (tahun)

Siklus = jumlah tahun lahan ditanami + tahun bera (intensitas rotasi ini memakai alat ukuran waktu). Jadi misalkan dalam siklus 10 tahun, 2 tahun lahan ditanami, dan 8 tahun diberakan, maka R = 2/10 x 100 = 20 %. Atau misalkan dalam siklus 20 tahun, 2 tahun lahan ditanami, 18 tahun diberakan, maka R = 2/20 x 100 = 10 %
- Bila R < 33 %, pertanian tersebut tergolong sistem perladangan (shifting cultivation).
- Bila R adalah kurang 60 % tetapi lebih dari 33 % ( 33 < R < 66) sistem     pertanian digolongkan sistem bera.
- Bila R > 66 %, sistem pertanian ini digolongkan sistem pertanian permanen.
Bila lahan bera 7 tahun, ditanami 7 tahun, maka R = 7/14 x 100 = 50 %, ini tergolong sistem bera.
Istilah lain yang serupa dengan intensitas rotasi (rotation intencity) adalah intensitas penanaman (cropping intencity). Istilah ini memakai varian (alat ukur) luasan. Intensitas penanaman atau cropping intencity index dapat dihitung berdasarkan :
Bagian dari areal ditanami (ha) dibandingkan terhadap areal pertanian tersedia (ha), dikalikan 100 persen, atau dengan rumus :
Cropping Intencity Index = 1
           luas areal ditanami (ha)             X 100 % /tahun              
           Luas lareal pertanian total tersdia (ha)  
Jadi misalkan luas areal pertanian tersedia = 100 ha, dan bila dari luas tersebut tiap tahun ditanami satu kali seluas 40 ha, maka
I = 40 /100  X 100 = 40 %.
Makin besar I, makin besar persentase areal lahan ditanami (ha) dibanding dengan luas areal total (ha) tiap tahunnya. Pada pertanian permanen, indeks penanaman (I) lebih besar dari 66 % (sebagian besar atau seluruh lahan ditanami lebih dari satu kali dengan sistem pola tanam ganda).
      Berdasarkan Suplai Air
Pertama-tama sistem pertanian tersebut digolongkan menjadi sistem pertanian dengan, atau tanpa pengairan. Pertanian dengan sistem pengairan adalah sistem pertanian dimana air dapat diatur masuk ke dalam lapangan sehingga tingkat kelembaban lebih tinggi dibanding bila tanpa irigasi; umum disebut pula dengan nama pertanian lahan kering (dry farming). Pertanian kering umumnya terdapat pada daerah semi arid, tetapi di Indonesia dimana terdapat iklim humid – semi humid, juga banyak terdapat pertanian lahan kering.
Nama sistem pertanian yang lebih tepat berdasarkan klasifikasi pemberian air adalah sistem pertanian berpengairan (irrigated farming) dan sistem pertanian tadah hujan (rainfed farming).
Klasifikasi lain yang juga didapat berdasarkan suplai air adalah lahan sawah (lahan basah), yaitu tanah yang lembab dan dibuat berteras serta digenangi air dan ditanami padi sawah, meskipun lahan tersebut tidak selalu didukung dengan irigasi (misal sawah tadah hujan). Sebagai kebalikan dari sistem pertanian lahan sawah (lowland) adalah pertanian lahan darat (upland farming) atau pertanian lahan  kering, yaitu sistem pertanian dimana lahannya tidak digenangi air dan dalam keadaan kering (umumnya di bawah kapasitas lapang).
      Berdasarkan Pola Tanam
Klasifikasi sistem pertanian berdasarkan pola tanam merupakan klasifikasi sistem pertanian yang terpenting di daerah tropis, yang biasanya didukung dengan penggunaan ternak. Petani-petani yang penghasilannya (gross returnnya = hasil yang diperoleh dan dipasarkan ditambah yang dikonsumsi keluarga, dan yang untuk persediaan) serupa, dapat dikelompokkan berdasarkan pola tanam yang dianut, misalnya : padi – palawija, kopi – pisang dan sebagainya. Dan dalam pertanian permanen yang intensif dapat dikenal berbagai bentuk pola tanam seperti : pola tanam campuran, tumpangsari, dan sebagainya.
      Berdasarkan alat-alat Pertanian yang Digunakan
Berdasarkan hal tersebut secara garis besar dapat digolongkan sistem budidaya pertanian sebagai berikut:
1.  Sistem pertanian pra-teknis yaitu sistem pertanian dimana hanya digunakan alat-alat sangat sederhana atau tanpa alat-alat sama sekali, seperti pertanian bakar (pertanian perladangan yang tanpa persiapan apa-apa, kecuali dibakar untuk mendapatkan abu), perladangan tebang-bakar, sistem pelepasan ternak untuk menginjak-injak lahan sebagai persiapan tanah atau pengolahan tanah (di pulau Sumba, Sumbawa dan sebagainya) sistem pertanian dengan tongkat tanam, dan sebagainya.
2. sistem pertanian dengan cangkul dan sekop.
3. Sistem pertanian dengan bajak-garu yang ditarik hewan
4. Sistem pertanian dengan bajak-garu yang ditarik traktor
     Berdasarkan Tingkat Komersialisasi
Dalam hal ini terdapat sistem yang berbeda, dan sesuai dengan hasil kotor (gross return) yang dijual terdapat penggolongan sebagai berikut:
  1. Pertanian subsisten : yaitu dimana hampir tidak ada penjualan ( < 20 % dari produksi pertaniannya dijual).
  2. Setengah komersial = bila +/- 50 % dari nilai hasil pertaniannya dikonsumsi oleh keluarga, dan selebihnya dipasarkan.
3.      Pertanian komersial, yaitu bila lebih dari 50 % dari hasil pertaniannya dipasarkan. 
      Berdasarkan Tingkat Teknologi dan Pengelolaan terutama untuk tanaman  perkebunan, dapat dibedakan, perkebunan rakyat, perkebunan besar, dan PIR.
Sistem Pertanian untuk Padang Penggembalaan dan Peternakan, karena rendahnya potensi lahan padang penggembalaan di daerah tropik umumnya, maka terdapat penggembalaan berpindah-pindah (nomadis – semi nomadis), yang kadang-kadang disertai dengan peningkatan padang penggembalaan dalam sistem Ranch. Nisban ternak/luas umumnya rendah yaitu 2 -3 ternak besar/ha. Pertanian ternak atau peternakan umumnya diklasifikasikan berdasarkan ketetapan tinggalnya (stationariness) dari peternak maupun ternaknya, sebagai berikut:
1.      Total nomadis = Tidak ada tempat tinggal permanen bagi peternaknya dan, tidak ada sistem budidaya tanaman makanan ternak teratur, sehingga selalu bergerak.
2.      Semi nomadis = Peternak mempunyai tempat tinggal permanen, dan di sekitarnya ada budidaya makanan ternak sebagai tambahan, tetapi untuk waktu lamanya, ternak dan penggembalaannya bergerak pada daerah-daerah yang berbeda.
3.      Transhuman = Peternak mempunyai tempat tinggal permanent, tetapi ternaknya dengan bantuan penggembala, mengembara pada daerah penggembalaan yang berpindah-pindah dan jauh letaknya.
4.      Partial Nomadis = Peternak tinggal terus menerus pada tempat pemukiman yang tetap, dan penggembalaannya hanya pada daerah sekitarnya.
5.      Peternakan menetap = Ternaknya sepanjang tahun berada pada lahan atau desanya sendiri.

Indonesia memiliki potensi yang cukup besar untuk bersaing di pasar internasional walaupun secara bertahap. Hal ini karena berbagai keunggulan komparatif antara lain : 1) masih banyak sumberdaya lahan yang dapat dibuka untuk mengembangkan sistem pertanian organik, 2) teknologi untuk mendukung pertanian organik sudah cukup tersedia seperti pembuatan kompos, tanam tanpa olah tanah, pestisida hayati dan lain-lain.

Pengembangan selanjutnya pertanian organik di Indonesia harus ditujukan untuk memenuhi permintaan pasar global. Oleh sebab itu komoditas-komoditas eksotik seperti sayuran dan perkebunan seperti kopi dan teh yang memiliki potensi ekspor cukup cerah perlu segera dikembangkan. Produk kopi misalnya, Indonesia merupakan pengekspor terbesar kedua setelah Brasil, tetapi di pasar internasional kopi Indonesia tidak memiliki merek dagang.

Pengembangan pertanian organik di Indonesia belum memerlukan struktur kelembagaan baru, karena sistem ini hampir sama halnya dengan pertanian intensif seperti saat ini. Kelembagaan petani seperti kelompok tani, koperasi, asosiasi atau korporasi masih sangat relevan. Namun yang paling penting lembaga tani tersebut harus dapat memperkuat posisi tawar petani.

Pertanian Organik Modern

Beberapa tahun terakhir, pertanian organik modern masuk dalam sistem pertanian Indonesia secara sporadis dan kecil-kecilan. Pertanian organik modern berkembang memproduksi bahan pangan yang aman bagi kesehatan dan sistem produksi yang ramah lingkungan. Tetapi secara umum konsep pertanian organik modern belum banyak dikenal dan masih banyak dipertanyakan. Penekanan sementara ini lebih kepada meninggalkan pemakaian pestisida sintetis. Dengan makin berkembangnya pengetahuan dan teknologi kesehatan, lingkungan hidup, mikrobiologi, kimia, molekuler biologi, biokimia dan lain-lain, pertanian organik terus berkembang.

Dalam sistem pertanian organik modern diperlukan standar mutu dan ini diberlakukan oleh negara-negara pengimpor dengan sangat ketat. Sering satu produk pertanian organik harus dikembalikan ke negara pengekspor termasuk ke Indonesia karena masih ditemukan kandungan residu pestisida maupun bahan kimia lainnya.

Banyaknya produk-produk yang mengklaim sebagai produk pertanian organik yang tidak disertifikasi membuat keraguan di pihak konsumen. Sertifikasi produk pertanian organik dapat dibagi menjadi dua kriteria yaitu:

a) Sertifikasi Lokal untuk pangsa pasar dalam negeri. Kegiatan pertanian ini masih mentoleransi penggunaan pupuk kimia sintetis dalam jumlah yang minimal atau Low External Input Sustainable Agriculture (LEISA), namun sudah sangat membatasi penggunaan pestisida sintetis. Pengendalian OPT dengan menggunakan biopestisida, varietas toleran, maupun agensia hayati. Tim untuk merumuskan sertifikasi nasional sudah dibentuk oleh Departemen Pertanian dengan melibatkan perguruan tinggi dan pihak-pihak lain yang terkait.

b) Sertifikasi Internasional untuk pangsa ekspor dan kalangan tertentu di dalam negeri, seperti misalnya sertifikasi yang dikeluarkan oleh SKAL ataupun IFOAM. Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi antara lain masa konversi lahan, tempat penyimpanan produk organik, bibit, pupuk dan pestisida serta pengolahan hasilnya harus memenuhi persyaratan tertentu sebagai produk pertanian organik.

Beberapa komoditas prospektif yang dapat dikembangkan dengan sistem pertanian organik di Indonesia antara lain tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, tanaman rempah dan obat, serta peternakan, (Tabel 2). Menghadapi era perdagangan bebas pada tahun 2010 mendatang diharapkan pertanian organik Indonesia sudah dapat mengekspor produknya ke pasar internasional.

Tabel 2. Komoditas yang layak dikembangkan dengan sistem pertanian organik

No. Kategori Komoditi
Tanaman Pangan Padi
Hortikultura Sayuran: brokoli, kubis merah, petsai, caisin, cho putih, kubis tunas, bayam daun, labu siyam, oyong dan baligo. Buah: nangka, durian, salak, mangga, jeruk dan manggis.
Perkebunan Kelapa, pala, jambu mete, cengkeh, lada, vanili dan kopi.
Rempah dan obat Jahe, kunyit, temulawak, dan temu-temuan lainnya.
Peternakan Susu, telur dan daging

Sedikitnya ada 14 persoalan pertanian yang dibedah pada seminar ini. Mulai dari alihfungsi lahan pertanian, menyurutnya sumber air, ketersediaan sarana produksi makin berkurang, sempitnya luas garapan petani, masalah pasca panen, masalah kelembagaan, hama penyakit, ketimpangan harga input,output pertanian, produk pertanian local kurang kompetitif. Selain itu integrasi vertical yang kurang kuat, kurangnya dukungan teknologi industry pertanian, akses lembaga keuangan rendah, petani terjepit oleh kenaikkan NJOP serta profesi pertanian semakin kurang menarik sebagaiama dipaparkan pemakalah Dr Made Antara.

Menurutnya konversi lahan sawah sangat mengkhawatirkan. Konversi terjadi di daerah serbagita, Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan. Tahun 1977 luas lahan sawah 98.000 ha kini di tahun 1998 tinggal 87.850 Ha. Selama sepuluh tahun terjadi penyusutan lahan 10.150 hektar. Diakui reformasi kepemilikan tak mungkin dilakukan. Namun bisa diupayakan dengan penggabungan beberapa lahan usaha tani yang sempit menjadi usaha berskala ekonomi. Alternatif lain terus mendorong petani bekerja di luar sector pertanian. Sehingga lahan pertanian menjadi lebih produktif.

Namun penyusutan air tak mungkin dihadang. Karena kerusakan dan penggundulan hutan di hulu sehingga air irigasi terus menyusut. Kemersotan produksi juga terjadi karena kehilangan hasil panen masih cukup tinggi 10-15 persen. Belum lagi persoalan pemberian sarana produksi serta mahalnya harga pupuk. Belum lagi ketimpangan harga sarana produksi yang terus meningkat sementara harga produk tetap. Hal inilah menyebabkan nilai tukar petani sebagai indicator kesajahteraan petani relative tak mengalami perubahan. Dengan demikian sepuluh tahun terakhir tak ada perubahan kesejahteraan petani. Selain itu produk pertanian lokal makin kalah bersaing dengan impor. Jeruk, apel luar negeri menyerbu pasar tradisional maupun swalayan. Akibatnya petani kurang bergaerah mengusahakan produk lokal sejenis. Padahal Bali yang mayoritas penduduknya beragama Hindu adalah pasar yang sangat strategis bagi komoditi pertanian. Dukungan perbankan juga rendah. Di Indonesia tak ada perbankan pertanian. Berbeda dengan Thailand ada bank of agriculture. Petani juga semakin terjepit oleh NJOP. Ini persoalan sangat dilematis diperkotaan. Di satu sisi PBB tinggi yang naik dua sampai tiga kali lipat membuat petani menjerit. Mereka ingin mejual tanahnya tetapi tak bisa karena berada di jalur hijau.
           
Solusi yang ditawarkan adalah membangkitkan pertanian dari segi agrisbisnis. Namun untuk menerapkan prinsip tersebut, menurut Antara, sebelumnya harus ada harmonisasi dan sinergi pembangunan pertanian dan pariwisata. Hindarkan pengembangan sector yang merugikan sector yang lain. Misalnya pengembangan pariwisata tanpa mempedulikan eksistensi sector pertanian.

Sedikitnya ada 14 persoalan pertanian yang dibedah pada seminar ini. Mulai dari alihfungsi lahan pertanian, menyurutnya sumber air, ketersediaan sarana produksi makin berkurang, sempitnya luas garapan petani, masalah pasca panen, masalah kelembagaan, hama penyakit, ketimpangan harga input,output pertanian, produk pertanian local kurang kompetitif. Selain itu integrasi vertical yang kurang kuat, kurangnya dukungan teknologi industry pertanian, akses lembaga keuangan rendah, petani terjepit oleh kenaikkan NJOP serta profesi pertanian semakin kurang menarik sebagaiama dipaparkan pemakalah Dr Made Antara.
Menurutnya konversi lahan sawah sangat mengkhawatirkan. Konversi terjadi di daerah serbagita, Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan. Tahun 1977 luas lahan sawah 98.000 ha kini di tahun 1998 tinggal 87.850 Ha. Selama sepuluh tahun terjadi penyusutan lahan 10.150 hektar. Diakui reformasi kepemilikan tak mungkin dilakukan. Namun bisa diupayakan dengan penggabungan beberapa lahan usaha tani yang sempit menjadi usaha berskala ekonomi. Alternatif lain terus mendorong petani bekerja di luar sector pertanian. Sehingga lahan pertanian menjadi lebih produktif.
Namun penyusutan air tak mungkin dihadang. Karena kerusakan dan penggundulan hutan di hulu sehingga air irigasi terus menyusut. Kemersotan produksi juga terjadi karena kehilangan hasil panen masih cukup tinggi 10-15 persen. Belum lagi persoalan pemberian sarana produksi serta mahalnya harga pupuk. Belum lagi ketimpangan harga sarana produksi yang terus meningkat sementara harga produk tetap. Hal inilah menyebabkan nilai tukar petani sebagai indicator kesajahteraan petani relative tak mengalami perubahan. Dengan demikian sepuluh tahun terakhir tak ada perubahan kesejahteraan petani. Selain itu produk pertanian lokal makin kalah bersaing dengan impor. Jeruk, apel luar negeri menyerbu pasar tradisional maupun swalayan. Akibatnya petani kurang bergaerah mengusahakan produk lokal sejenis. Padahal Bali yang mayoritas penduduknya beragama Hindu adalah pasar yang sangat strategis bagi komoditi pertanian. Dukungan perbankan juga rendah. Di Indonesia tak ada perbankan pertanian. Berbeda dengan Thailand ada bank of agriculture. Petani juga semakin terjepit oleh NJOP. Ini persoalan sangat dilematis diperkotaan. Di satu sisi PBB tinggi yang naik dua sampai tiga kali lipat membuat petani menjerit. Mereka ingin mejual tanahnya tetapi tak bisa karena berada di jalur hijau.
Solusi yang ditawarkan adalah membangkitkan pertanian dari segi agrisbisnis. Namun untuk menerapkan prinsip tersebut, menurut Antara, sebelumnya harus ada harmonisasi dan sinergi pembangunan pertanian dan pariwisata. Hindarkan pengembangan sector yang merugikan sector yang lain. Misalnya pengembangan pariwisata tanpa mempedulikan eksistensi sector pertanian. Pariwisata adalah berkah bagi masyarakat Bali di daerah yang miskin sumber daya alam, sementara pertanian adalah asset (budaya dan ekonomi) bagi pariwisata. Jika pertanian hancur dan punah, maka wisatawan tak akan tertarik lagi ke Bali. Un tuk membangkitkan kembali sector pertanian di Bali harus ada reformasi agrarian. Yakni introduksi perusahan pertanian yakni penggabungan pengelolaan lahan garapan petani yang sempit menjadi lahan garapan yang memenuhi sekala ekonomi. Kedua meningkatkan produktivitas lahan pertanian. Mulai dari perubahan teknologi dan inovasi. Yakni mulai dari pemilihan jenis komoditi bernilai ekonomi tinggi sesuai kondisi iklim setempat, bibit unggul, pupuk organic dan sebagainya. Selain itu konservasi lahan pertanian untuk mempertahankan produktivitasnya. Di Bali sudah terjadi gejala penurunan kesuburan tanah. Misalnya tanaman kopi hanya bisa berproduksi 4-5 kali setelah itu harus diremajakan kembali.
Selain itu harus dilakukan perbaikan di tingkat kebijakan. Sebab banyak kebijakan dan program agribisnis yang sudah diterapkan pemerintah tetapi belum mampu mensejahterakan petani. Untuk itu revitalisasi harus dimulai dari kebijakan ekonomi seperti pemberian sarana produksi, perbaikan harga hasil pertanian sampai pemberian kredit kepada petani bermodal lemah. Di tingkat kembagaan harus dilakukan revitalisasi terhadap subak sebagai wahana tukar informasi dan teknologi pertanian.
Persoalan pertanian hampir sama dibedah oleh Wakil Bupati Tabanan Ir. IGG Putra Wirasana,MMA. Solusinya dia tetap men awarkan konsep pertanian berkelanjutan. Untuk itu perlu dilakukan perubahan terus menerus dari pihak pemerintah dan para pelaksana. Selama ini pembangunan pertanian diartikan sempit. Petani dibanjiri teknologi baru yang justru menambah beban financial mereka. Mestinya sasaran akhir adalah kesejahteraan petani. Karena itu harus dibangun paradigma baru melalui bisnis pertanian yang modern, efisien, lestari yang tepadu dengan pembangunan kawasan.. Berdasarkan paradigma tersebut, maka revitalisasi pertanian terintegrasi layak dikedepankan dengan rumusan. Pertama mewujudkan pengembangan pusat pertumbuhan komoditas unggulan yang berdaya saing tinggi, mewujudkan modernisasi sector pertanian sebagai aktivitas bisnis. Mengembangkan usaha agroindustri hulu maupun pengolahan hasil dengan prioritas skala kecil di setiap kawasan. Mewujudkan keterpaduan pembangunan agribisnis dengan pembangunan wilayah baik pembangunan infrastruktur maupun pembangunan social ekonomi masyarakat. Akhirnya dia berharap terwujud citra produk pertanian Tabanan melalui pasar domestic dan internasional. Dengan demikian komoditi pertanian di daerah Bali bisa mensejajarkan diri dengan Negara lain. Wakil Bali Tourism Board Nyoman Suwijana mengakui pertanian Bali diambang kebangkrutan. Hal ini lebih disebabkan keluguan dan sifat mudah terlena orang Bali akibat pujian yang menyesatkan. Sementara disharmoni hukum antara hukum Negara dan adat sebagai salah satu penyebab terancamnya pertanian dan kebudayaan Bali. Karena itu dia menawarkan solusi orang Bali harus mampu mengidentifikasi dan mempertahankan jati dirinya. Sebab seringkali orang Bali terlambat. Dia baru sadar setelah tanahnya habis terjual. ‘’Bahkan setelah tanah dijual, dia bangga menjadi jongos ketimbang menjadi pemilik tanah,’’katanya. Kondisi ini diakui oleh pemadu seminar Prof. Dr Made Merta. Dia mengaku heran sebagian besar petani Bali menjadi penggarap. ‘’Sudah garapan kecil jadi mandor lagi,’’katanya. Hal ini merujuk dari upah tenaga kerja Rp1,5 juta yang mesti diberikan kepada tenaga kerja orang luar saat panen. Lantas bagaimana nasib subak di Bali, Mampukah para petani disadarkan untuk menyalamtkan tanah pertanian. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar